Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner

News Flash

FORMULARIUM NASIONAL

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 328/MENKES/SK/VIII/2013 TENTANG FORMULARIUM NASIONAL

Link Download FORMULARIUM NASIONAL




Dalam rangka pendataan data dasar RS yang telah teregistrasi atau memiliki kode RS diharapkan untuk melakukan Updating melalui RS Online melelui www.buk.depkes.go.id

Link RS Online




SE No. HK.03.03/III/1397/2013 tentang Kewaspadaan Kasus Middle East Respiratory Coronavirus

Link Download




contoh surat-surat palsu

**Download Contoh Surat Palsu**




eMonevBUK

Bagi Satker yang belum melaporkan realisasi DAK triwulan II dimohon untuk segera mengisi melalui eMonevBUK. Pelaporan DAK Triwulan II akan ditutup bulan 1 Oktober 2013

Visitors Counter

Mulai Tanggal 11 Oktober 2010
218095
Today3518
Yesterday3990
This Week15452
This Month86040
All Days2180959
Home
Menkes Luncurkan Vaksin Pentavalen dan Progran Imunisasi Lanjutan bagi Batita

Karawang - Kini, anak-anak Indonesia akan lebih terlindungi dari ancaman penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I), dengan ditambahkannya vaksin Haemophilus influenzae type b (Hib) yang diberikan bersamaan dengan vaksin DPT dan Hepatitis B. Vaksin pengembangan vaksin tetravalen (DPT-HB) kombinasi buatan Indonesia ini disebut Pentavalen, karena merupakan gabungan dari 5 antigen, yaitu DPT (Difteri, Pertusis dan Tetanus), Hepatitis B, serta HiB. Kini, kelima antigen tersebut diberikan dalam satu suntikan sehingga menjadi lebih efisien, tidak menambah jumlah suntikan pada anak sehingga memberikan kenyamanan bagi bayi yang mendapat imunisasi beserta ibunya.

Demikian pernyataan Menteri Kesehatan RI, dr. Nafsiah Mboi, Sp.A, MPH, pada Pencanangan Vaksin Kombinasi Pentavalen di Desa Karang Pawitan, Kab. Karawang, Kamis pagi (22/8). Pada kesempatan tersebut, Menkes menyerahkan secara simbolis vaksin pentavalen kepada Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar, didampingi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, dr. Hj. Alma Lucyati, M.Kes, MSi, MH.Kes, serta disaksikan oleh Bupati Karawang, Drs. H. Ade Swara, M.

Program penguatan kekebalan dengan imunisasi pentavalen dan program imunisasi lanjutan akan dimulai tahun ini di 4 Provinsi, yaitu Jawa Barat, Daerah Istimewa Yogyakarta, Bali dan Nusa Tenggara Barat. Untuk selanjutnya, pelaksanaan program serupa di Provinsi lainnya di seluruh Indonesia akan dimulai pada tahun 2014. Saat itu juga, Menkes mencanangkan Imunisasi Lanjutan pada Anak Batita (bawah tiga tahun). Imunisasi lanjutan ini diberikan pada semua anak usia 1,5 dan 2 tahun, guna meningkatkan kekebalan terhadap campak, difteri, pertusis, tetanus, hepatitis B dan Hib.

“Vaksinasi penting bagi kesehatan masyarakat. Program imunisasi merupakan salah satu prioritas dalam pembangunan kesehatan karena dapat mencegah kesakitan, kematian dan kecacatan”, ungkap Menkes

Vaksin Haemophilus influenza tipe B (Hib) berisi suatu antigen yang dapat mencegah penyakit radang otak dan radang paru. Kedua penyakit ini merupakan penyebab 17,2% kematian pada bayi.

Vaksin Hib akan diintegrasikan pada vaksin DPT-HB yang telah lebih dulu dikenal masyarakat. Seperti kita ketahui sebelumnya, vaksin hepatitis B (HB) bermanfaat untuk mencegah terjadinya kerusakan hati (kanker hati). Sementara vaksin DPT terdiri dari 3 antigen yang dapat melindungi bayi/balita dari penyakit difteri, pertussis (batuk rejan) dan tetanus. Sebelum vaksin difteri ditemukan, racun yang dikeluarkan oleh bakteri penyebab penyakit difteri dapat memicu terjadinya gagal jantung.

Dengan digunakannya vaksin pentavalen (DPT-HB-Hib) bersama vaksin campak, polio dan BCG, maka program imunisasi yang semula diarahkan pada pencegahan 7 penyakit menular (Difteri, Pertusis, Tetanus, Hepatitis B, Tuberculosis pada bayi, Polio dan Campak) bertambah menjadi 8 penyakit menular melalui penambahan antigen Haemophilus influenzae type b untuk mencegah Pneumonia dan Meningitis pada anak.

Dalam program imunisasi dasar lengkap (IDL) bayi yang baru lahir hingga berusia 7 hari langsung mendapatkan imunisasi Hepatitis B. Lalu, saat berusia 1 bulan, bayi memerlukan imunisasi polio dan BCG. Vaksin polio mencegah lumpuh layu sementara vaksin BCG mencegah tuberkulosis. Kemudian berturut-turut pada usia 2, 3, dan 4 bulan, bayi mendapatkan lagi vaksin polio bersamaan dengan pemberian vaksin Pentavalen. Ketika bayi memasuki usia 9 bulan, imunisasi campak perlu diberikan. Antara usia 0 hari hingga genap 1 tahun, bayi setidaknya dibawa sebanyak 5 kali ke fasilitas kesehatan untuk melengkapi imunisasinya.

Imunisasi tidak hanya memberikan kekebalan perorangan terhadap penyakit, melainkan juga membentuk kekebalan masyarakat. Pemberian imunisasi Polio misalnya, apabila terdapat satu saja anak yang tidak diimunisasi dan terinfeksi virus tersebut, maka ia berotensi besar untuk menularkan penyakit pada anak-anak lain yang belum memiliki kekebalan karena tidak diimunisasi. Karena itu, jika semua anak sudah mendapatkan imunisasi, maka tidak ada seorang anak pun yang akan menderita lumpuh layu karena terserang virus Polio.

Program Imunisasi di Indonesia telah mencapai sukses ditandai dengan: (1) hilangnya penyakit cacar yang mematikan sejak tahun 1974, (2) tidak ditemukan lagi penderita Polio sejak tahun 2006; dan (3) Tetanus pada ibu dan bayi baru lahir sudah tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat di Indonesia Bagian Barat dan Tengah. Pada tahun 2012, cakupan Imunisasi dasar lengkap pada bayi di Indonesia mencapai 86,8%. Dengan demikian, sudah lebih dari 4 juta bayi di Indonesia telah mendapatkan imunisasi lengkap pada tahun tersebut. Angka ini melampaui target yang telah ditetapkan, yakni sebesar 85%.

Imunisasi adalah kebutuhan dunia. Badan dunia seperti World Health Organization (WHO) dan United Nations Chilren’s Fund (UNICEF) mengerahkan sumber daya dan melakukan berbagai kegiatan untuk mendukung program imunisasi di seluruh dunia. Imunisasi merupakan isu kesehatan penting yang bahkan menggugah berbagai organisasi tingkat dunia untuk bergabung dalam sebuah kemitraan, salah satunya GAVI Alliance. Aliansi ini menyediakan sumber daya yang diperlukan negara-negara untuk memastikan agar anak-anak terhindar dari penyakit serta kematian serta tumbuh sehat hingga usia dewasa.

Menkes mengharapkan kepada Gubernur dan Bupati/Walikota di seluruh Indonesia bersama jajaran serta segenap masyarakat untuk melakukan upaya-upaya mendukung imunisasi demi melindungi seluruh anak Indonesia dari ancaman penyakit yang sebenarnya dapat dicegah.

**Berita ini disiarkan oleh Subbagian Hubungan Masyarakat Ditjen Bina Upaya Kesehatan. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi melalui nomor telepon 021-5277734 atau alamat e-mail : This e-mail address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it